Untuk Kekasihnya


Tak terasa sekian tahun berlalu tanpa hadirmu dan tak terasa pula hati ini semakin terbiasa sendiri, hampir setiap malam aku membayangkan wajahmu dan detik itupun selalu kupinta kepada tuhan untuk kau kembali kedalam dekapanku.
Sesungguhnya hati ini meronta namun ruang dan waktu dalam sendu ini memaksaku untuk tetap hanya berdoa dan memandangimu dari kejauhan, semakin kau kupandang namun tak kupegang jemarimu semakin terkuliti rasanya hati ini.
Bodohnya aku yang dulu meninggalkanmu untuk sosok lain yang ternyata hanya euforia semata, kusesali semua, kuingin engkau kembali, kuingin engkau yang kucintai sampai kuingin engkau yang terakhir menemaniku menghela nafas terakhir didunia ini.
Jika aku tak pantas bersanding denganmu, jika aku tak baik untukmu dan jika aku bukan jodohmu, percayalah sampai detik ini hanya engkau kekasih yang kucintai, Jika terlalu berharapku untuk memilikimu kembali seumur hidupku, satu pintaku biarkan aku tetap mencintaimu seumur hidupku.

Advertisements

Engkau Dan Aku Yang Tak Tahu Diri


Perlahan tertatih melepas parasmu
Sendu pilu luka hati menderu dalam diri
Sejenak terlupakan parasmu dengan basuhan luka
Namun sekejap kembali kau hadir dalam bias-bias imajiku

Kuingat saat engkau memelukku saat aku hampir tak tahu apa arti hidup ini
Kuingat saat engkau menghanyutkanku dalam binar kebahagiaan
Kuingat saat engkau menidurkanku kala mimpi buruk tentang dunia bernaung
Kuingat saat engkau menghunus ketakutanku menghadapi dunia ini

Engkau yang begitu indah dan aku yang begitu manusia
Engkau yang memberiku cinta dan aku yang tak tau diri
Andai bisa kutebus cintamu kembali untukku
Satu kedipan matapun aku tak akan pernah melepaskanmu

Untuk engkau viana
Engkau adalah cinta yang tulus
Engkau berlian digurun emas
Engkau mentari dimendung pagi